Ulasan Perak: Restoran yang dibayangkan semula memaparkan kemodenan — dan kekeliruan


Pelayan menghantar makanan di Silver di Bethesda. (Dixie D. Vereen/Untuk TEQUILA)

MEMUASKAN

The Silver in Bethesda nampaknya tidak pasti: Ia tidak dapat memutuskan sama ada untuk menerima sepenuhnya misi baharunya atau kekal dengan hidangan klasik yang membuatkan saya berasa seperti musim sejuk 365 hari setahun. Menu di sini menampilkan hidangan lazat seperti pai periuk ayam, daging bison truffle, rusuk pendek 72 jam dengan kentang tumbuk dan stik penyangkut dengan chimichurri dan lobak pedas demi-glace. Konsesi utama untuk musim bunga ialah kek ketam, dibina dengan kek terbaik Chesapeake.

Apabila saya bertanya kepada pelayan kami pada akhir April tentang menu, dia menunjukkan perubahan akan datang. Menjelang akhir Mei, dokumen itu masih hampir tidak disentuh, malah senarai istimewa mingguan, walaupun sentuhan musim bunga seperti kambing dan asparagus putih, dimuatkan dengan labu butternut, biji delima, pucuk Brussels dan perisa musim luruh yang lain. Ia adalah menu yang mencerminkan iklim politik kita: mengelirukan dan bercanggah, meminta kita mempercayai perubahan tetapi memberi kita banyak perkara yang sama.



Perak ialah imaginasi semula anggun restoran, direka untuk mengambil konsep krom-dan-neon lama dan menaik tarafnya dengan semua kraf-koktel, bir tempatan dan denda dari ladang ke meja yang diharapkan oleh pengunjung restoran kontemporari. Projek itu datang daripada pasukan di belakang Kedai Makan Perak rantai, yang sepatutnya tidak mengejutkan sesiapa pun. Pemilik telah memikirkan semula model perniagaan mereka selama bertahun-tahun, mengubah suai konsep untuk pelanggan yang lebih biasa dengan fon telinga dan aplikasi cangkuk daripada pakaian poodle dan lompat stokin.

Terletak di tingkat bawah Flats di Bethesda Avenue, Silver mengambil petunjuk estetiknya daripada pergerakan art deco pada tahun 1920-an dan 1930-an dan bukannya kereta makan pasang siap awal abad ke-20 atau budaya kereta Graffiti Amerika pada tahun 1950-an. Ia menjadikan ruang yang kacak, bersiling tinggi, elegan dan menarik. Reka bentuknya juga disertakan dengan subteksnya sendiri: art deco sebagai simbol kemodenan, untuk mendorong restoran ke abad ke-21. Perak juga disertakan dengan slogan: brasserie Amerika baharu.


Set meja di Silver di Bethesda. (Dixie D. Vereen/Untuk TEQUILA)

Sekali imbas pada menu, dan anda dapat melihat bahawa Silver menunggang zeitgeist dari ladang ke meja seperti bronco yang bergelora. Betul-betul di bahagian atas menu, sebelum hidangan pembuka, sandwic atau makanan tengah hari, chef eksekutif Ype Von Hengst menggembar-gemburkan 12 ladang tempat Silver membeli bahan-bahan. Salah satunya ialah Logan's, sebuah syarikat membuat sosej di Alexandria.

pengisar kopi burr elektrik

Baik atau buruknya, keindahan kedai makan kuno itu ialah kekurangan kepura-puraan — dan ketiadaan fikirannya. Anda boleh memesan timbunan pendek dengan telur sebelah cerah pada jam 3 pagi dan tidak mempedulikan sama ada tepung dikisar secara tempatan atau jika telur bebas sangkar. Perak adalah kedai makan itu mahu anda perlu memikirkan asal usul makanan anda, tetapi semakin anda memikirkannya, semakin banyak soalan yang anda ada. Ladang manakah, contohnya, membekalkan buah-buahan luar musim untuk sup pasaran tomato-basil pada bulan April?

Perak, secara ringkasnya, ingin menyelaraskan dirinya dengan pergerakan ladang ke meja tanpa terlalu risau tentang bermusim, yang merupakan nadi hampir semua pertanian.

Selain pemutusan sambungan konsep, anda boleh menemui beberapa makanan yang baik di Silver. Tetap dengan makanan yang lebih ringkas, seperti burger keju (bentuk longgar, perasa dan dimasak dengan warna merah jambu yang indah), penkek (gebu dengan tepi yang rangup, seperti yang dimaksudkan oleh tuhan sarapan pagi) atau malah picatta ayam ganjil, yang nipis. ditumbuk dada yang sukan mencolok arang seolah-olah daging telah dibakar, tidak disiram tepung dan goreng emas. Ayam itu tiba dengan sisi puri skuasy butternut, gandingan paling pelik sejak Julia Roberts dan Lyle Lovett.

Terlalu banyak plat menyambar nota yang serupa. Huevos rancheros meninggalkan persediaan desa mereka untuk hidangan chorizo, bison hash, telur, alpukat, keju kambing dan nasi, gabungan yang tidak mempunyai harapan untuk bergabung tanpa lebih banyak sos. Kek ketam diikat dengan tarragon, yang suara likuorisnya mendominasi bisikan manis daging ketam Chesapeake. Artichoke Caesar yang dipanggang menumpuk pada banyak unsur atipikal yang anda tidak dapat melihat salad melalui pecan, tomato, kangkung dan berpakaian berasaskan ketumbar. Begitu juga, risotto udang pesto limau istimewa membenamkan nasi di bawah runtuhan bahan, termasuk kacang, asparagus putih, pistachio dan lebih banyak labu butternut (yang
harus memfailkan gaji lebih masa memandangkan kekerapan ia diletakkan bekerja melebihi musim biasa).


Sayap ayam Chimichurri di Silver di Bethesda. (Dixie D. Vereen/Untuk TEQUILA)
Bison huevos rancheros di Silver di Bethesda. (Dixie D. Vereen/Untuk TEQUILA)

Chimichurri juga seorang pekerja keras di Silver. Sos pasli menyaluti segelintir sayap ayam dengan tebal, menjadikannya lebih mirip Katak berlumut Vietnam daripada bahagian burung. Sebaik sahaja saya mengatasi penampilan mereka, saya dengan senang hati membajak sayap pedas. Chimichurri muncul lagi dengan stik penyangkut, seketul daging berperisa yang terpaksa bertarung dengan sos dan lapisan arang yang tebal untuk menarik perhatian saya. Steak dihidangkan dengan bayam bawang putih yang dibumbui — semuanya bersama-sama sekarang! - labu butternut.

Pendekatan bentuk bebas ini nampaknya mempengaruhi semua aspek restoran. Seperti menu makan malam, senarai koktel masih mahu berhimpit-himpit di tepi perapian dengan minuman musim sejuk yang penuh tekak seperti Mulled-Hattan (bourbon, mulled wine, amaro dan brendied cherry) dan Autumn's Laurel (applejack, Drambuie, vermouth, dram lada sulah). Seolah-olah untuk mengimbangi, bar itu juga menimbulkan kegilaan tiki , menyajikan mai tai yang sangat berwibawa (dieja tai saya pada menu) dicampur dengan sebenar orgeat . Pencuci mulut bersiar-siar di merata tempat juga, menawarkan pai epal yang terlalu masin (rasa musim luruh) dan kek keju kambing balang Mason yang lazat dan manis dengan raspberi (rasa musim panas, disajikan dalam terrine kaca hermetik).

Perak, kedai makan dari ladang ke meja ini dengan sedikit gambaran tentang musim, nampaknya membuatkan semua orang sedikit keliru. Pada suatu malam, pelayan kami menjelaskannya Denizens Brewing Co . dari Baltimore telah mengambil alih paip. Tidak mahu kelihatan sebagai beg gas yang tahu segala-galanya, saya bertanya kepada pelayan: Bukankah Denizens berpangkalan di Silver Spring?

Ya, dia berkata dengan tegas. Tiada pengakuan. Bukan gurauan pun untuk cuba memulihkan maruah. Kesilapannya adalah kecil, tetapi reaksinya yang terpotong, ini-tidak-benar-benar-berlaku menarik perhatian saya sebagai memberitahu: Pelayan, seperti Silver sendiri, lebih berminat untuk melihat dengan betul daripada yang betul.

1 bintang

lokasi: 7150 Woodmont Ave., Bethesda, Md. 301-652-9780. eatsilver.com .

Buka: 7 pagi hingga tengah malam Ahad hingga Khamis; 7 pagi hingga 2 pagi Jumaat dan Sabtu.

harga: Makan tengah hari: hingga untuk pinggan kecil; hingga untuk salad, sandwic dan hidangan pembuka. Makan malam: hingga untuk pinggan kecil; hingga untuk salad, sandwic dan hidangan pembuka. Kuih ketam adalah harga pasaran.

Pemeriksaan bunyi: 74 desibel / Mesti bercakap dengan nada tinggi.

perbezaan antara mesin kopi dan mesin kopi

Untuk cerita, ciri seperti Date Lab, Gene Weingarten dan banyak lagi, lawati Majalah WP.

Ikuti Majalah di Twitter .

Suka kami di Facebook .

E-mel kami di .